Tampilkan posting dengan label MotoGP. Tampilkan semua posting
Tampilkan posting dengan label MotoGP. Tampilkan semua posting
Pirro Menggantikan Petrucci Selama Cidera di Pramac Racing

Pirro Menggantikan Petrucci Selama Cidera di Pramac Racing

Pirro Menggantikan Petrucci Selama Cidera di Pramac Racing . Pramac Racing telah mengkonfirmasi Ducati test rider Michele Pirro akan menggantikan cedera Danilo Petrucci, berdiri di tanpa batas waktu sampai Italia telah pulih dari operasi.

Petrucci, yang terkesan selama pengujian pra-musim di Octo Pramac Ducati Desmosedici GP15, berkelanjutan beberapa patah tulang di tangan kanannya selama pengujian jatuh di Phillip Island bulan lalu, tapi perjalanan ke Losail untuk mencoba dan naik.
Pirro Menggantikan Petrucci Selama Cidera di Pramac Racing

Hasil awal telah tapi Petrucci yang tersisa kesakitan pada akhir FP3, dengan X-ray menunjukkan segmen tulang dislokasi dari metakarpal ketiga. Cedera telah melihat beberapa patah tulang yang telah disegel oleh operasi telah dibuka di bawah stres berkuda.

Petrucci menjalani operasi kedua pada hari Senin untuk memperbaiki masalah dan akan duduk ras kusut di Argentina dan Austin, tetapi sumber yang dekat dengan ketakutan tim ia juga akan kehilangan balapan Jerez.

Meskipun spekulasi Ducati test rider Casey Stoner dengan kembali ke aksi balap, dimana Australia menurun selama pengujian swasta di Qatar, pabrikan Italia telah memilih Pirro untuk MotoGP Argentina dan tanpa batas waktu sampai Petrucci kembali ke kebugaran penuh.

Serta pengalamannya sebagai test rider Ducati, Pirro dimasukkan selama tiga pembalap wildcard di MotoGP tahun lalu dengan GP15 yang - mengambil dua poin selesai di Mugello dan Valencia.
Marquez, Pedrosa mengirim dukungan untuk Alonso setelah F1 sukses

Marquez, Pedrosa mengirim dukungan untuk Alonso setelah F1 sukses

Marquez, Pedrosa mengirim dukungan untuk Alonso setelah F1 sukses. duo Repsol Honda Marc Marquez dan Dani Pedrosa telah lulus pada keinginan terbaik untuk Fernando Alonso setelah melihat kecelakaan spektakuler di Grand Prix Australia.

Pada pasangan Repsol blog mereka tercermin pada pembuka musim MotoGP Qatar serta event lapangan lebih lanjut dan lulus pada keinginan terbaik mereka untuk dua kali juara dunia F1 dan sesama petenis Spanyol Alonso yang berjalan pergi tanpa cedera dari smash besar setelah berlari ke belakang mobil Haas Esteban Gutierrez.
Marquez, Pedrosa mengirim dukungan untuk Alonso setelah F1 sukses

Alonso, yang baru saja bergabung dengan dua pembalap di Honda 'Thanks Day' tahunan di mana ia naik RC213V yang bersama Marquez, telah mengucapkan terima kasih simpatisan dari dunia dua dan roda empat.

"Saya ingin memastikan saya mengirim pesan dari dorongan untuk Fernando Alonso mengingat kecelakaan dia di Formula 1 GP Australia," kata Marquez. "Aku senang itu bukan masalah besar. Aku akan mengirim pelukan besar, dan aku yakin bahwa musim tahun ini akan pergi jauh lebih baik. "

"Kabar dari Minggu pagi adalah ketakutan yang melibatkan Fernando Alonso," tambah Pedrosa. "Aku senang bahwa itu hanya itu dan tidak ada yang serius. Ketika kita melihat kondisi mobil dan kemudian melihat dia berjalan pergi, itu adalah bantuan tapi juga kejutan. Tetaplah begitu."

pikiran Repsol Honda duo juga dengan orang-orang terjebak dalam tragedi di Brussels hari ini (22 Maret) dan telah mengirimkan pesan dukungan kepada semua orang terperangkap dalam peristiwa.
Crutchlow: The bike didn't know where it was

Crutchlow: The bike didn't know where it was

Crutchlow: The bike didn't know where it was. Sementara lomba pertama era tunggal ECU baru MotoGP berjalan lancar bagi sebagian besar pengendara, Cal Crutchlow LCR Honda menderita ditakuti 'hilang di jalur' skenario, akhirnya menyebabkan dia jatuh. Perangkat lunak terpadu masih memungkinkan mesin MotoGP untuk mengubah performa mesin yang sesuai dengan setiap sudut trek balap.

Masalahnya adalah, jika sepeda akan 'hilang' oleh miscalculating lokasi - GPS dilarang, jadi jarak diukur dengan menghitung rotasi roda dari awal setiap sektor timing - pengendara yang tersisa berjuang melawan pengaturan yang salah.
Crutchlow: The bike didn't know where it was

"Aku benar-benar marah, karena saya memiliki kecepatan yang baik seperti dalam lomba. Kami memiliki masalah teknis, itu sebabnya aku jatuh. Setelah putaran satu, sepeda tidak tahu di mana itu di sirkuit, "kata Crutchlow.

"Saya tidak punya kecepatan dalam lurus, kontrol traksi datang pada di kedua, ketiga, keempat, kelima gigi, dan kemudian sisa lap saya akan memiliki kontrol traksi atau saya tidak akan, aku harus anti-wheelie atau saya akan tidak, aku harus engine brake atau aku tidak akan. Pada dasarnya, sepeda itu di sektor pertama dan pikir itu di sektor keempat.

"Sesuatu pecah dengan sepeda itu bukan kesalahan Honda atau kesalahan kita, sehingga Anda dapat membayangkan apa itu, dan akhirnya aku menabrak karena. Aku menginjak rem lebih awal dari lap sebelumnya, dan aku pergi ke sudut 60 km / jam lebih cepat dari sebelumnya, karena saya tidak punya engine brake. Rasanya seperti aku menarik kopling di. "

Orang Inggris menjelaskan bahwa sepeda tumbuh semakin tidak sinkron dengan realitas sebagai perlombaan berlangsung.

"Jujur, saya pikir bahwa mesin telah rusak, karena setelah lap satu itu reset sendiri setelah kami menyeberangi beacon," katanya.

"Jadi apa yang terjadi adalah kita sudah mulai di sini [di grid], dan [finish] baris di sini, sehingga setiap lap, bergerak kembali jarak yang di trek. Ini tidak menyadari di mana. Jadi mematikan ke Turn 4 lap sebelumnya, saya punya sedikit bantuan dari rem mesin, kemudian lap itu, saya hanya mematikan, dan aku kembali dua gigi, dan itu hanya seperti aku memegang throttle terbuka 50%. "

Masalahnya adalah terutama frustasi karena, setelah berjuang dengan masalah teknis di seluruh latihan dan kualifikasi, Crutchlow naik ke tempat ketujuh dan pembalap satelit atas. Pemain berusia 30 tahun ini juga merasa Diulas pabrik dia bisa menantang Dani Pedrosa (Honda) dan Maverick Vinales (Suzuki) di depannya.

"Ini bukan kesalahan dari tim, itu bukan kesalahan dari Honda. Saya kecewa karena saya tahu saya memiliki kecepatan yang besar, saya memiliki kecepatan yang lebih baik daripada beberapa orang yang saya pikir saya tidak akan. Bagi saya itu adalah tempat kelima mudah, dan kecelakaan yang saya tidak perlu, dan itu bukan salahku.

"Saya selalu orang pertama yang mengakui jika saya telah membuat kesalahan, tetapi hal yang sama terjadi pada hari Kamis atau Jumat. Itu seperti kita tetap itu, tapi kemudian sesuatu terjadi [lagi] hari ini. Aku bisa mengelola kekuatan dan throttle; Saya tidak punya kontrol traksi di sebagian sudut-sudut dan di lurus aku kontrol traksi datang.

"Tapi itu rem mesin saya tidak bisa menangani, karena Anda perlu untuk memperlambat sepeda, dan Anda tidak bisa hanya memperlambat dengan rem depan. Jadi itu benar-benar sulit untuk mengelola, dan itu adalah jerami terakhir.

"Ini akhirnya memberikan cara, karena kami akan terlalu cepat ke sudut. Jika saya melihat kembali ke belakang, aku harus hanya ditarik. Tapi aku tidak akan menarik, itu bukan gaya saya. Mungkin itu hal yang salah untuk dilakukan, dan pilihan yang salah.

"Itu bisa saja lebih dari bencana, bayangkan jika aku telah tepat di belakang Dani dan Maverick. Jadi kami sangat beruntung. Saya kecewa untuk tim, karena kami telah bekerja sangat keras sepanjang akhir pekan dan kami memiliki kecepatan yang baik. "
Ducati tidak mengharapkan MotoGP penggunaan sayap aerodinamis

Ducati tidak mengharapkan MotoGP penggunaan sayap aerodinamis

Ducati tidak mengharapkan MotoGP penggunaan sayap aerodinamis
Pabrik Italia memulai debutnya generasi terbaru dari teknologi winglet satu tahun lalu di Qatar, diikuti oleh beberapa evolusi sepanjang musim.
Ducati tidak mengharapkan MotoGP penggunaan sayap aerodinamis

Yamaha meluncurkan versi pada bulan September, dengan Honda juga bereksperimen dengan perangkat selama 2016 pengujian pra-musim.

Namun beberapa pengendara telah menyatakan keprihatinan keselamatan karena risiko cedera 'mengiris', ditambah gejolak meresahkan dibuat untuk mengikuti pengendara.

Dengan demikian, ada rumor bahwa sayap bisa dilarang pada akhir musim ini.

"Tidak, saya tidak berpikir begitu," kata direktur olahraga Ducati Corse Paolo Ciabatti di Qatar, sebelum pengumuman Selasa bahwa sayap harus dilarang di kelas Moto2 dan Moto3.

"Tahun lalu ketika kami keluar dengan sayap di sini semua orang tertawa. Setengah jalan melalui musim seseorang [lain] mulai menggunakannya. Sekarang hampir semua orang menggunakan mereka.

"Jadi saya pikir Ducati adalah produsen pertama untuk memahami bahwa bekerja sedikit lebih pada aerodinamis, dan juga menggunakan kemungkinan sayap untuk mengurangi wheelie dan sebagainya, berguna.

"Jelas beberapa pengendara mungkin mengeluh, tapi semua produsen akan memilikinya pada akhirnya. Saya pikir itu hanya sebuah evolusi olahraga ini dan Ducati adalah pelopor dalam hal ini, saya hanya bisa mengatakan bahwa. "

Kedua pabrik pengendara Ducati berjuang untuk kemenangan dalam Minggu Qatar musim pembuka, dengan Andrea Dovizioso mengaku kedua.

Perlombaan ini dimenangkan oleh Yamaha Jorge Lorenzo, menggunakan sayap.

Berita MotoGP 2016 
MotoGP Qatar - Hasil Balap

MotoGP Qatar - Hasil Balap

MotoGP Qatar - Hasil Balap. Jorge Lorenzo memenangkan pembuka musim MotoGP Qatar
dari Marc Marquez dan Andrea Dovizioso, yang timnya-mate Andrea Iannone jatuh dari kedua awal balapan.
MotoGP Qatar - Hasil Balap
MotoGP Qatar - Hasil Balap

Danilo Petrucci tidak hadir setelah lebih merusak tangan kanannya terluka ...

1. Jorge Lorenzo ESP Movistar Yamaha MotoGP (YZR-M1) 42m 28.452s
2. Andrea Dovizioso ITA Ducati Team (Desmosedici GP16) 42m 30.471s
3. Marc Marquez ESP Repsol Honda Team (RC213V) 42m 30.739s
4. Valentino Rossi ITA Movistar Yamaha MotoGP (YZR-M1) 42m 30.839s
5. Dani Pedrosa ESP Repsol Honda Team (RC213V) 42m 42.535s
6. Maverick Viñales ESP Team Suzuki Ecstar (GSX-RR) 42m 43.875s
7. Pol Espargaro ESP Monster Yamaha Tech 3 (YZR-M1) 42m 47.081s
8. Bradley Smith GBR Monster Yamaha Tech 3 (YZR-M1) 42m 47.104s
9. Hector Barbera ESP Avintia Racing (Desmosedici GP14.2) 42m 49.612s
10. Scott Redding GBR Octo Pramac Yakhnich (Desmosedici GP15) 42m 52.887s
11. Aleix Espargaro ESP Team Suzuki Ecstar (GSX-RR) 43m 4.299s
12. Eugene Laverty IRL Aspar MotoGP Team (Desmosedici GP14.2) 43m 10.208s
13. Alvaro Bautista ESP Factory Aprilia Gresini (RS-GP) 43m 10.384s
14. Jack Miller AUS Estrella Galicia 0,0 Marc VDS (RC213V) 43m 10.434s
15. Tito Rabat ESP Estrella Galicia 0,0 Marc VDS (RC213V)* 43m 23.405s
Stefan Bradl GER Factory Aprilia Gresini (RS-GP) DNF
Loris Baz FRA Avintia Racing (Desmosedici GP14.2) DNF
Cal Crutchlow GBR LCR Honda (RC213V) DNF
Andrea Iannone ITA Ducati Team (Desmosedici GP16) DNF
Yonny Hernandez COL Aspar MotoGP Team (Desmosedici GP14.2) DNF

Biru Nama = Tidak ada Konsesi.
7 mesin perubahan untuk musim. Mesin harus identik sepanjang musim dalam tim yang sama (pengembangan freeze). 5 hari pengujian swasta.
Hitam Nama = Konsesi.
9 perubahan mesin. Tidak ada pengembangan mesin freeze. pengujian swasta terbatas.
* Rookie

Race day di Qatar melihat Bradley Smith Sebagai Pendatang Baru Di KTM untuk 2017

Race day di Qatar melihat Bradley Smith Sebagai Pendatang Baru Di KTM untuk 2017

Race day di Qatar melihat Bradley Smith diumumkan sebagai penandatanganan pertama KTM untuk 2017 debutnya MotoGP-nya. Orang Inggris, yang mulai musim keempatnya di kelas premier dengan Rakasa Yamaha Tech 3, telah menyetujui kontrak dua tahun untuk balapan mesin RC16 baru. Tak lama setelah menyelesaikan kedelapan di balapan pembuka musim, di mana ia kalah dari rekan setimnya Pol Espargaro dengan hanya 0.023s, Smith berbicara tentang kesepakatan pabrik KTM.
Race day di Qatar melihat Bradley Smith Sebagai Pendatang Baru Di KTM untuk 2017
Race day di Qatar melihat Bradley Smith Sebagai Pendatang Baru Di KTM untuk 2017

Q:
Beberapa berita besar sebelumnya hari ini Bradley, kapan kontak pertama dengan KTM?

Bradley Smith:
Kontak pertama terjadi pada bulan Desember, sebenarnya sementara aku berada di Thailand. Aku melihat nomor Austria sebagai panggilan tidak terjawab. Saya pikir, 'OK, tidak ada banyak orang yang saya akan menelepon kembali dari Thailand tapi saya lebih melihat apa ini ...'

Pada dasarnya saya berbicara dengan Mike [Leitner] sebentar dan mereka menyatakan tertarik mereka. Saya menyerahkannya pada Bob [manajer] dan itu sudah di latar belakang sejak.

Ini adalah proyek yang saya percaya dibangun untuk saya. Fakta bahwa Ini mengambil sebuah proyek baru bersama dan menjadi bagian dari pembangunan. Itu sesuatu yang tertangkap mata saya. Saya biasanya tidak mengambil rute mudah dan saya pikir semua orang yang terlibat tahu betapa sulitnya akan.

Tapi aku tahu bahwa ada banyak orang berbakat di dalam sana dan saya percaya mereka semua sangat termotivasi dan bersedia untuk melakukan pekerjaan yang besar. Mereka membuat saya di sisi pengembangan dan aku tertarik untuk melihat apa yang telah mereka lakukan sejauh ini.

Sebagai produsen, segala sesuatu yang mereka telah berpaling tangan mereka untuk mereka sudah sangat sukses. Dari motorcross untuk off-road, ke Enduro untuk Moto3 sekarang. Jadi, Anda harus percaya bahwa mereka akan melakukan hal yang sama di MotoGP.

Q:
Ketika Anda akan mengunjungi pabrik?

Bradley Smith:
Aku pernah disana. Harus melihat mata saya sendiri apa yang terjadi.

Q:
Pernahkah Anda melihat sepeda juga?

Bradley Smith:
Tidak, itu tidak ada. Tapi jujur ​​tidak ada kebutuhan untuk melihat sepeda atau berbuat banyak dengan sepeda. Itu di 17 balapan waktu. Seperti sudah saya katakan ke Pit [Beirer, KTM] saya 100% dengan tim Tech 3 sampai hari setelah balapan terakhir, dan kemudian saya akan beralih ke tim Anda, tapi sampai saat itu, aku punya pekerjaan hubungannya dengan Yamaha dan dengan semua sponsor kami. Aku tidak akan mengubah topi saya sampai waktu.

Q:
Apa yang Anda paling bersemangat?

Bradley Smith:
Itu mengambil sepeda dari awal - jelas itu tidak benar-benar, karena mereka akan melakukan satu tahun pembangunan - tetapi hanya menjadi bagian dari sebuah proyek di mana saya bisa berbicara dengan para insinyur dan menjadi bagian dari proyek ini, bukan hanya naik dengan apa yang kita miliki. Kami benar-benar dapat mengembangkan dan datang dengan ide-ide baru. Saya percaya bahwa ada banyak hal yang saya pikir saya dapat memberikan dari sudut pandang, jadi itulah yang saya bersemangat.

Q:
Kapan Anda mendaftar?

Bradley Smith:
Kemarin. Tetapi hal yang besar adalah, ada kegembiraan besar dan buzz di sana. Pit dan Mike adalah dua orang besar, dan bos yang sebenarnya dari KTM adalah orang yang mendorongnya keluar hari ini, ia berkata, "Aku begitu dipompa, kita perlu mendorongnya keluar." Untuk memiliki tiga orang di tingkat yang bersemangat bagi saya untuk berada di proyek itu, itu posisi yang bagus untuk berada di.

Q:
Bagaimana rasanya memiliki segalanya ditandatangani begitu cepat?

Bradley Smith:
Sedikit surealis. Ini aneh untuk berbicara dengan kalian tentang tahun depan ketika kita baru saja melakukan balapan pertama. Tapi itu penting bagi saya, karena terutama setelah situasi seperti yang kami miliki di Sachsenring beberapa tahun yang lalu, di mana ada banyak hal yang terjadi di dalam kepala saya tentang di mana kontrak saya akan, apa yang akan terjadi, dan seterusnya dan sebagainya, kami memiliki sedikit krisis di sana.

Jadi saya ingin memastikan bahwa sesuatu seperti itu tidak akan terjadi di musim lalu ini. Untuk mendapatkan itu dijahit sebelum balapan pertama, dan memiliki segala sesuatu yang jelas dalam pikiran saya berarti saya bisa fokus pada proyek Tech 3, dan memastikan bahwa aku satelit atas tahun ini.

Ini adalah perasaan yang aneh, saya harus mengakui, tapi itu memberi saya keyakinan besar bahwa ada sesuatu di sana untuk masa depan. Dan juga untuk tim juga, sebagian besar orang telah di sini bersama saya selama lima tahun, dan tentu saja itu situasi yang menyedihkan untuk menyadari bahwa ini akan menjadi tahun terakhir, tapi saya yakin semua orang ingin memastikan kami pergi keluar pada bang.

Sudah proyek menakjubkan untuk mengambil saya dari 125s melalui Moto2 pada Mistral, menempatkan saya di MotoGP melalui perjuangan dan strain dari beberapa tahun pertama di mana kita berada saat ini, tapi kami tidak berencana untuk berhenti sampai kita yang terbaik. Jadi itu bagus bahwa tim sepenuhnya mendukung apa yang akan terjadi, dan kami akan memastikan kami melakukan pekerjaan yang baik di ini 17 balapan terakhir.

Q:
Apa yang Hervé katakan ketika Anda mengatakan kepadanya Anda pergi?

Bradley Smith:
Tentu saja itu sulit, tapi mimpi Hervé bagi saya selalu membawa saya pada, menunjukkan kepada dunia apa yang kita benar-benar bisa melakukan, dan kemudian lulus saya di. Itulah yang dia sebagai manajer tim. Itu yang ia lakukan dengan orang-orang seperti Dovi, ia melakukannya dengan Ben [Spies], ia melakukannya dengan Cal.

Dia mengerti situasi, yang besar dari dirinya untuk dapat melakukannya, dia chuffed untuk bit untuk saya bahwa saya telah menemukan diriku naik pabrik. Ini akan sulit untuk mengucapkan selamat tinggal ketika itu berakhir, tapi masalahnya adalah, kita punya banyak musim ini siap untuk pergi, dan banyak kenangan yang baik untuk tetap menambah album foto. Tapi ketika kita akhirnya mengucapkan selamat tinggal di Valencia, itu akan sulit.
Marc Marquez terbelah antara dua strategi saat balapan MotoGP pertama 2016 di Qatar

Marc Marquez terbelah antara dua strategi saat balapan MotoGP pertama 2016 di Qatar

Marc Marquez terbelah antara dua strategi saat balapan MotoGP pertama 2016 di Qatar, di mana pembalap Repsol Honda mencetak podium berjuang setelah mengalah beruntun kompetitif. Juara kelas premier dua kali merasakan yang terbaik yang bisa diharapkan di Losail International Circuit adalah tempat keempat, tapi ia mendapatkan posisi ketika Ducati Andrea Iannone tersingkir dan kemudian melihat kesempatan untuk menantang Andrea Dovizioso untuk tempat runner-up.

Marquez menyerang pada tahap penutupan tapi terakhir-parit lulus pada pergantian akhir pada lap terakhir melihat dia berjalan lebar, memungkinkan Dovizioso untuk gigit bawah dan mendapatkan kembali posisi sebagai Italia selesai di belakang pemenang balapan Jorge Lorenzo. Marquez, meskipun memiliki mimbar finish meningkatkan kepercayaan untuk membangun setelah berjuang selama pra-musim dan Spanyol akan menikmati putaran mendatang di Argentina dan Texas.
Marc Marquez terbelah antara dua strategi saat balapan MotoGP pertama 2016 di Qatar
Marc Marquez terbelah antara dua strategi saat balapan MotoGP pertama 2016 di Qatar

"Musim dingin telah sangat sulit bagi kami karena saya melihat kami satu detik, satu detik dan setengah dari pria atas, dan aku sedikit khawatir dengan jujur," kata Marquez.

"Tapi tidak pernah kita menyerah, kita bekerja banyak dan kita tahu bahwa kita memiliki banyak, banyak masalah sehingga kita memperbaiki dan bekerja sangat keras dan juga Honda mendukung dan bekerja keras juga dari Jepang.

"Pada balapan, saya berpikir untuk jujur ​​menyelesaikan keempat karena saya melihat perbedaan untuk [Dani] Pedrosa besar dan saya berkata, 'Oke, saya menyelesaikan keempat dan Argentina akan menjadi balapan berikutnya'. Tapi kemudian aku berkata, 'jika kita berada di sini, maka saya akan mencoba untuk menyelesaikan kedua'.

"Selama balapan dua mentalitas, salah satu adalah 'Anda harus menyelesaikan balapan' dan yang lain itu 'Marquez, kembali dan menyerang!'"

Pemain berusia 23 tahun membuat terobosan besar dengan RCV di Qatar namun Marquez masih kalah di sektor akhir, dengan akselerasi isu tertentu.

"Kami bekerja sangat keras sepanjang akhir pekan untuk mencoba untuk menemukan paket terbaik untuk balapan. Kami tahu bahwa kami kehilangan banyak pada sektor terakhir, jadi kami memeriksa juga yang sudut bagian terakhir [yang menyebabkan dia kehilangan sebagian besar waktu] dan kami melihat bahwa itu adalah percepatan. Kami kehilangan banyak di sana, bahkan dalam lomba, dan untuk alasan itu benar-benar sulit untuk menyalip Dovi, "katanya.

"Pokoknya, saya sangat senang dengan pekerjaan Honda, tim saya, karena mereka memberikan mereka seratus per sen, saya memberikan saya seratus per sen di trek dan di sirkuit yang dua minggu lalu kami berada satu detik lebih lambat , hari ini kita berada di sini dan kami selesai hanya dua detik di belakang Jorge [Lorenzo] di posisi ketiga, jadi saya senang untuk kembali naik podium. "

Marquez mengatakan pilihan ban nya untuk balapan 22 lap di Sirkuit Internasional Losail adalah satu sederhana, dengan karet pilihan yang lembut cocok untuk gaya naik.

"Bagi saya itu mudah, pilihan ban, karena satu depan, satu lembut, setelah tiga lap hancur bagi saya dan bagian belakang yang lembut, karena gaya saya naik, karena saya mendorong banyak di tepi sudut untuk mencoba untuk membuat waktu putaran - aku tidak bisa menyelesaikan lomba, "katanya.

"Jadi saya memilih keras [depan], sulit [belakang], dan saya diperiksa selama balapan Lorenzo adalah dengan rear lembut, juga Ducati, jadi aku berpikir bahwa mungkin di lap terakhir itu akan turun, tetapi lap terakhir mereka yang lebih cepat.

"Saya senang dengan ban, mereka [Michelin] melakukan pekerjaan yang benar-benar baik. Itu adalah normal bahwa pertama kali ketika Anda mencoba ban, Anda akan memiliki beberapa crash, tetapi kita harus ingat bahwa selama bertahun-tahun kami mengadaptasi sepeda untuk ban Bridgestone.

"Sekarang kami memiliki ban yang berbeda tapi kami telah menemukan keseimbangan dan Anda melihat dalam lomba ini waktu putaran yang sangat cepat dan konsisten selama semua balapan, jadi saya senang dengan pekerjaan mereka karena saya merasa benar-benar hebat dengan sepeda dan sekarang saya bisa menikmati juga.

"Bagi saya, saya pikir Anda melihat dari TV yang tidak berubah banyak, gaya saya naik, karena saya mendorong banyak pada entri, geser, saya pengereman yang sama atau bahkan lebih lambat dari dengan Bridgestones - jika aku tidak naik seperti ini saya tidak bisa tinggal dengan pengendara tersebut, "tambahnya.

"Jadi saya tidak mengubah banyak gaya saya naik, mungkin bagian atas ban berbeda dan Anda harus mengerti, tetapi untuk satu lap, sekarang kami telah menemukan keseimbangan yang baik dengan sepeda dan saya naik sama."
Valentino Rossi terpaksa puas di tempat keempat MotoGP Qatar

Valentino Rossi terpaksa puas di tempat keempat MotoGP Qatar

Valentino Rossi terpaksa puas di tempat keempat di Minggu malam Qatar MotoGP musim 2016, meskipun melintasi garis hanya 2.387s dari kemenangan Yamaha rekan setimnya Jorge Lorenzo. Sementara Rossi dan tempat ketiga Marc Marquez memilih untuk lebih keras dari senyawa belakang saat balapan pertama Michelin sebagai pemasok ban eksklusif, Lorenzo dan runner-up Andrea Dovizioso memilih untuk lembut.
Valentino Rossi terpaksa puas di tempat keempat MotoGP Qatar
Valentino Rossi terpaksa puas di tempat keempat MotoGP Qatar

Apakah yang menentukan hasil lomba? Rossi tidak yakin.
"Sayangnya, saya tidak memiliki lebih dari ini," mulai Italia, yang tetap di tempat keempat dari lap 6, ketika Andrea Iannone jatuh, sampai lap 22. "Aku kuat, tapi tidak cukup kuat untuk mencoba satu serangan. Saya tidak memiliki satu sektor, satu pengereman, satu bagian di mana aku lebih cepat dari orang-orang di depan saya. Aku selalu ada, tapi selalu sepuluh meter di belakang. Ini adalah masalah.

"Ini sangat penting untuk memahami pilihan ban belakang, karena saya tidak tahu apakah dengan lembut aku bisa lebih kompetitif. Karena saya dan Marquez dengan keras, sepertinya kita menderita sedikit lebih dibandingkan dengan Lorenzo dan Dovizioso.

"Tapi ini tidak yakin. Mungkin aku meletakkan lembut dan aku akan pergi lebih lambat. Pokoknya mereka mengalahkan kami, kami berada di belakang. Tapi kita kuat. "

Waktu race Rossi adalah 4.878s lebih cepat daripada dalam perjalanan menuju kemenangan pada tahun 2015, dengan Lorenzo akhirnya melanggar 2.008 rekor lap Casey Stoner.

"Hormat, kecepatan adalah kejutan," kata Rossi. "Karena itu kecepatan yang besar. Sebuah balapan yang sangat cepat, lebih cepat dari tahun lalu. Tidak ada yang diharapkan itu. Ini berarti bahwa Michelin melakukan pekerjaan yang sangat baik dan saya berpikir bahwa sekarang, ban yang sedikit berbeda, tetapi cara naik sepeda tidak begitu berbeda.

"Seperti dengan ban, dengan [single baru] elektronik kami berharap lebih perbedaan, berjuang lebih. Tapi sudah dengan tiga tes, semua produsen meningkat banyak. Dan juga elektronik yang sedikit kurang, tapi tetap mereka bekerja dengan sangat baik.

"Saya berharap untuk beberapa laga lainnya di balapan, karena mungkin itu tahun lalu lebih baik, dengan lebih menyalip. Tahun ini lebih satu di belakang yang lain. Tapi bagaimanapun, itu tidak begitu buruk. Lebih baik untuk tiba keempat, dua detik dari pertama, dari tiba kedua atau ketiga dan sepuluh detik di belakang. "

Sedangkan empat pembalap - dari Yamaha, Ducati dan Honda - dicocokkan erat dalam hal waktu ras, yang Desmosedicis dari Dovizioso dan Andrea Iannone memimpin pembukaan delapan lap lomba dan lagi membual terik kecepatan tertinggi.

Merupakan ancaman nyata untuk kejuaraan Ducati?
"Mengapa tidak?" Jawab Rossi. "Mereka cepat dari awal sampai akhir, mereka memiliki kecepatan tertinggi yang sangat baik, seperti kita tahu, tetapi juga di sudut-sudut, mereka sangat cepat. Saya pikir juga Iannone, jika ia tidak crash, bisa tinggal di sana sampai akhir. Jadi saya pikir yang juga Ducati sangat kuat. "

Putaran dua berlangsung di Argentina dalam waktu dua minggu, ras Rossi menang musim lalu.
Marquez: Akhirnya Saya memiliki kepercayaan diri untuk Memacu Tunggangan Saya

Marquez: Akhirnya Saya memiliki kepercayaan diri untuk Memacu Tunggangan Saya

Marquez: Akhirnya Saya memiliki kepercayaan diri untuk Memacu Tunggangan Saya
Pembalap Repsol Honda Marc Marquez mengatakan ia merasa seperti dirinya yang dulu sekali lagi setelah mendapatkan cukup percaya diri dengan ban Michelin untuk kembali ke gaya naik agresif yang telah menjadi ciri khasnya.

Marquez terus membangun janji ia menunjukkan di latihan bebas di Qatar setelah pra-musim yang bermasalah dengan RC213V pabrik saat ia datang dalam kumis menjatuhkan Jorge Lorenzo untuk posisi pole, memukul-mukul di 1m 54.634s saat ia selesai hanya 0,091 detik di pada pria Yamaha untuk tempat kedua di barisan depan.
Marquez: Akhirnya Saya memiliki kepercayaan diri untuk Memacu Tunggangan Saya

Juara kelas premier dua-waktu benar-benar menjadi lebih baik patokan Lorenzo oleh 3/10 setelah bendera finish keluar menandakan akhir dari Q2, dengan Marquez tidak menyadari membiarkan itu semua hang out untuk mengatur pangkuannya tercepat dalam seminggu tanpa hasil akhir yang bermanfaat .

Marquez, yang kemudian aneh hampir jatuh setelah membelok keluar jalur saat ia berlatih awal balapan, menjelaskan: "Kami membuat kesalahan perhitungan dengan tim dan di telepon, satu detik setelah saya selesai berlatih, saya tidak melihat bendera dan saya mendorong untuk lap terakhir. Saya berpikir bahwa saya berada di posisi pole karena saya melihat pada saya dashboard '54 0,2, tapi oke itu baik-baik saja di tempat kedua.

"Kemudian kami selesai semuanya dengan praktek saya memiliki momen besar dan kami harus memeriksa apa masalahnya karena ini tidak bisa terjadi di balapan karena itu akan sangat berbahaya."

Memberikan pemikirannya tentang bagaimana ia akhirnya berhasil mereproduksi gaya naik semua-tindakannya pada karet Michelin baru, Marquez mengatakan ia telah memperoleh keyakinan cukup untuk naik maksimum untuk pertama kalinya, meskipun ia mengakui itu adalah 'tidak yang paling aman cara'.

"Dalam pra-musim saya adalah halus, mencoba memahami ban dan semuanya bekerja dengan baik dengan sepeda baru, dengan mesin baru," katanya.

"Kemudian ketika Anda merasa lagi bahwa Anda siap untuk mendorong, Anda naik dalam gaya Anda dan gaya saya selalu mendorong 100 per-sen, mencoba untuk rem terlambat - masih kita kehilangan pada akselerasi, sehingga untuk alasan itu saya harus mendorong banyak pada titik rem; Aku tahu bahwa mungkin itu bukan cara paling aman untuk naik sepeda tapi aku harus naik seperti ini jika saya ingin tinggal, pada saat ini, di tingkat Jorge [Lorenzo], [Maverick] Vinales, Valentino [Rossi] dan pengendara Ducati.

"Dua minggu lalu itu benar-benar gila, jadi kami melakukan pekerjaan yang besar, terutama tim dan Honda juga mendukung saya dan bekerja 100 per-sen. Masih kita tidak seperti 100 per-sen di segala sesuatu di semua bidang, tapi kami bekerja dengan baik dan kami membuat langkah besar, "tambah Marquez.

"Kami sedang mengendarai dengan baik dan di FP4 saya merasa benar-benar baik, benar-benar konstan dan kemudian dalam praktek kualifikasi juga saya merasa siap untuk membuat lap cepat. Ini adalah waktu yang lama karena saya punya perasaan untuk mendorong satu lap panas, sehingga perasaan itu datang kembali dan ini adalah yang paling penting untuk besok di balapan.

"Kami akan melihat tingkat dan bagaimana ritme kami, tapi saya merasa siap untuk berjuang untuk podium dan jika semuanya baik-baik saja, untuk kemenangan."

pertanyaan yang belum terjawab tetap atas kinerja ban Michelin baru dalam situasi ras dan Marquez terasa putaran pembukaan juara dunia 2016 di Sirkuit Internasional Losail akan memberikan gambaran yang lebih jelas tentang apa yang diharapkan selama musim.

"Sepertinya Anda dapat membuat lap tercepat dengan 10 lap atau 16 lap pada ban, jadi kita akan melihat karena selama pra-musim Anda dapat membuat simulasi balapan tapi kemudian dalam lomba, ketika Anda berada di sana, semuanya berbeda , "katanya.

"Selain itu, kami akan melihat bagaimana ban setelah balapan Moto2 karena biasanya perubahan sedikit trek, jadi kita akan melihat dan kita ini harus mempertimbangkan.

"Tentang balapan, sepertinya di sirkuit ini akan sangat ketat karena banyak pengendara memiliki lebih atau kurang kecepatan yang sama, sehingga akan menjadi balapan yang bagus," tambah Marquez.

"Beberapa pengendara akan memilih ban lunak, beberapa pengendara memiliki satu depan dan belakang karena pilihan ada, sehingga akan menarik untuk melihat, tapi tidak ada yang tahu di balapan nyata bagaimana itu akan."
Rekor Pole Posisi Jorge Lorenzo Di MotoGP Qatar 2016

Rekor Pole Posisi Jorge Lorenzo Di MotoGP Qatar 2016

Rekor Pole Posisi Jorge Lorenzo Di MotoGP Qatar 2016. Jorge Lorenzo mengatakan rekor posisi ke-36 MotoGP pole nya adalah cara sempurna untuk memulai mempertahankan gelar dunianya di Qatar sebagai pembalap Movistar Yamaha menargetkan poin haul maksimal di balapan pembukaan 2016 pada hari Minggu. Lorenzo menantang prediksi untuk mengatur waktu tercepat di lap terbang pertama pada ban Michelin, memukul-mukul di 1m 54.543s untuk membentuk patokan awal, yang tetap tak tertandingi melalui 15 menit Q2 baku tembak. Dia mengambil posisi teratas dengan hanya 0,091 detik dari Repsol Honda Marc Marquez dan sekarang berfokus pada pembuatan awal terbaik mungkin untuk usahanya untuk mempertahankan mahkota kelas utama di bawah lampu sorot di Doha di Sirkuit Internasional Losail.

Rekor Ploe Posisi Jorge Lorenzo Di MotoGP Qatar 2016
Rekor Ploe Posisi Jorge Lorenzo Di MotoGP Qatar 2016

"Saya senang untuk memiliki catatan dan senang untuk memulai dengan cara itu. Jelas besok adalah hari penting dan hari bahwa Anda mendapatkan poin, sehingga sangat penting untuk memulai setidaknya dengan beberapa poin dan tidak dengan nol, tidak dengan kecelakaan, "kata Lorenzo, yang selamat dari momen besar di final lima menit dari sesi setelah pit stop.

"Ini latihan pertama dengan Michelin baru ini, dengan elektronik baru dan kami harus berhati-hati untuk memahami apa yang bisa kita lakukan. Saya mencoba untuk membuat dua lap cepat di percobaan pertama dan mungkin strategi itu menjadi sedikit lebih lambat di lap pertama dan mencoba untuk membuat waktu putaran cepat di lap kedua.

"Ketika kami mengubah ban, ban belakang tidak bekerja pada tingkat yang sama seperti yang pertama. Saya tidak tahu alasannya, tapi itu memberi saya perasaan yang berbeda, tapi tetap saya mencoba untuk terus mendorong untuk membuat lap cepat dan memperbaiki waktu lain, tetapi ketika saya memasuki tikungan pertama aku hampir jatuh karena saya kehilangan bagian belakang ," dia menambahkan.

"Saya membatalkan lap dan saya tidak punya kesempatan lagi untuk memperbaiki karena aku terlalu terlambat untuk melewati garis finish dan memiliki kesempatan lain. Pokoknya, lap pertama saya sudah cukup untuk berada di posisi pole dan Marc [Marquez] membaik 3/10 setelah bendera kotak-kotak, jadi saya sangat senang tinggal di sana. "

Mallorca adalah mengambil kepercayaan dari penampilannya dan tidak diragukan lagi akan bertujuan untuk meniru mulai cepat yang ditandai menang ras pada tahun 2015.

"Kami memiliki keuntungan sedikit besok dan itu selalu baik untuk memulai dengan meter kecil yang memberikan Anda lebih percaya diri bahwa Anda dapat melakukan awal yang baik," kata Lorenzo.

"Kami meningkatkan sedikit dan sebagai pengendara saya mencoba untuk beradaptasi dengan terbaik saya karena dengan elektronik adalah sama untuk semua orang dan Anda tidak dapat melakukan begitu banyak perbaikan. Yang pasti, itu akan menjadi besok penting untuk memilih ban terbaik untuk kondisi dan ban belakang akan besok penting pada lap pertama dan juga untuk balapan yang panjang.

"Jus ban belakang terutama akan besok sangat penting, jadi kami masih harus memutuskan mana yang kita akan gunakan," tambahnya.

"Tapi saya pikir mereka cukup mirip dan tidak berubah begitu banyak dan dengan kedua Anda dapat melakukan balapan yang baik jika Anda kompetitif, jadi mari kita lihat."

Ketika ditanya apakah ada puncak waktu untuk mengatur suksesi lap cepat ketika Michelins yang tampil di optimal, Lorenzo mengatakan ia masih tidak yakin atas kinerja karet dalam situasi lomba.

"Kami masih belum tahu. Dalam simulasi balapan saya di tes saya bisa hampir membuat lap cepat di lap terakhir bagi saya, sehingga sangat sulit untuk membuat lap tercepat di lap pertama, atau kedua, jadi saya pikir di tengah atau bahkan di lap terakhir itu akan mungkin untuk melakukannya, "katanya.

"Akhirnya kami menemukan bahwa dengan ban belakang Michelin ini Anda dapat menjaga kecepatan konstan akan di balapan dan saya pikir ini adalah kecepatan yang kita akan melihat besok."

Lorenzo marah Valentino Rossi pada hari sebelumnya selama FP4 saat nya Italia merasa ia telah terhambat oleh rekan setimnya, yang keluar pit lane.

Namun, juara dunia MotoGP tiga berpendapat bahwa ia tidak melakukan kesalahan dan mengatakan ia tak punya pilihan lain selain untuk melanjutkan ke tikungan pertama pada putih di dalam garis.

"Nah menurut saya dia tidak punya alasan untuk mengeluh," katanya.

"Semua orang tahu ketika Anda keluar dari lubang-lubang dan Anda tidak bisa berhenti untuk membiarkan mereka melewati karena ada beberapa pengendara memasuki tikungan pertama, dan Anda sudah di sudut, satu-satunya hal yang dapat Anda lakukan adalah mencoba dan tinggal di garis putih dan ini adalah apa yang saya lakukan.

"Saya tidak bisa di udara, atau kerikil, jadi apa yang bisa saya lakukan? Dia masih marah dengan saya dan saya tidak tahu alasannya, Anda akan harus bertanya padanya. "
Jadwal Race MotoGP 2016

Jadwal Race MotoGP 2016

Jadwal Race MotoGP 2016
Ajang motoGP yang telah di nantikan telah bergulir kembali, bagi para pecinta MotoGP tentunya tidak ingin melewatkan kesempatan sekalipun untuk menyaksikan ajang bergengsi para Raider tingkat dunia ini.
Jadwal Race MotoGP 2016

Lunturnya dominasi Valentino Rossi pada beberapa tahun belakangan ini membuat persaingan  di MotoGP 2016 semakin seru dan sangat menarik  kejutan yang akan terjadi dalam race.





Jadwal Race MotoGP 2016
Brivio membahas Zarco rumor, Suzuki satelit

Brivio membahas Zarco rumor, Suzuki satelit

Brivio membahas Zarco rumor, Suzuki satelit
Manajer tim Suzuki MotoGP Davide Brivio mengecilkan laporan bahwa kesepakatan 2017 ras telah disepakati dengan juara Moto2 Johann Zarco. Brivio menegaskan bahwa mereka berbicara dengan orang Prancis, tetapi mengatakan pada tahap ini adalah tentang pengujian GSX-RR.
Brivio membahas Zarco rumor, Suzuki satelit
























Brivio membahas Zarco rumor, Suzuki satelit
"Kami berpikir mungkin untuk memberinya kesempatan untuk menguji MotoGP kami dan kemudian melihat apa yang terjadi," kata Brivio. "Tugasnya adalah untuk balapan Moto2 dan mencoba untuk memenangkan kejuaraan [jadi] mungkin akan berada di liburan musim panas."

Suzuki, yang kembali ke MotoGP musim lalu, saat menjalankan tim pabrik dua pembalap untuk Maverick Vinales dan Aleix Espargaro.

Namun di bawah persyaratan perjanjian komersial 2017 masing-masing produsen juga 'wajib' untuk memasok dua mesin satelit jika diminta.

"Dorna meminta bahwa setiap pabrik memiliki dua sepeda satelit dan jika seseorang meminta Anda harus berurusan dengan permintaan," Brivio menegaskan. "Jadi itu di atas meja, tetapi bagi kita itu tidak mudah karena Suzuki tidak memiliki riwayat satelit sepeda. Maksudku ok, di tahun 70-an - tapi kemudian kami menjual sepeda sejauh yang saya tahu!

"Tapi kami tidak pernah memiliki tim satelit. Jadi perhatian kita sekarang adalah bagaimana untuk mendapatkan terorganisir, berapa banyak sumber daya manusia untuk mengalokasikan, biaya. Ini tidak mudah, tapi itu dalam pikiran kita dan itu target. Suatu hari kita ingin memiliki lebih banyak sepeda di grid. Pada saat ini terlalu dini untuk mengatakan apakah itu akan terjadi atau tidak [tahun depan]. "

Vinales dan Espargaro yang kelima dan 16 tercepat selama membuka praktik di Qatar. Zarco, yang juga telah dikaitkan dengan proyek MotoGP KTM, selesai malam keempat di kelas Moto2.
Langkah Mundur Untuk Marquez Pada MotoGP 2016

Langkah Mundur Untuk Marquez Pada MotoGP 2016

Langkah Mundur Untuk Marquez Pada MotoGP 2016
Setelah mengakhiri inspirasi untuk pra-musim pengujian, Marc Marquez mundur selangkah saat membuka latihan untuk MotoGP Qatar di sirkuit Losail sama.  Pembalap Repsol Honda selesai sesi di tempat kedelapan, 0.8s dari Yamaha Jorge Lorenzo, setelah modifikasi elektronik menjadi bumerang.
Langkah Mundur Untuk Marquez Pada MotoGP 2016

"Hari ini kita tidak memiliki awal terbaik musim ini, karena kami memiliki masalah kecil," kata juara MotoGP Dua Kali. "Kami mengubah beberapa parameter pada elektronik dan kami harapkan efeknya akan berbeda atau sangat kecil, tapi itu benar-benar besar di sepeda, dan perasaan itu jauh berbeda.

"Jadi karena alasan itu, saya tidak bisa menemukan jalan. Saya melakukan dua lap, berhenti, satu lap, berhenti, kemudian lebih, karena saya merasa aneh di sepeda. Itu lebih bahwa mesin tidak konsisten, dan satu lap Anda tiba dan rem mesin yang baik dan akselerasi yang juga baik. Lap lainnya, itu benar-benar keluar. Tapi kami akan mencoba untuk memperbaikinya untuk besok. "

Marquez tak setidaknya mendapatkan umpan balik awal yang menjanjikan dari ban depan Michelin baru tersedia untuk akhir pekan ini.

"Lembut yang saya sudah diperiksa pada tes dan bagi saya saya tidak bisa menyelesaikan balapan dengan yang satu. Jadi saya mencoba yang baru, dan itu terlihat sedikit lebih baik. Tapi tetap kita perlu mengkonfirmasi ini, karena saya hanya mencoba satu atau dua lap dan kemudian saya berhenti, karena saya punya masalah.
Lorenzo Menyatakan 'track akan mendapatkan lebih cepat' MotoGP 2016

Lorenzo Menyatakan 'track akan mendapatkan lebih cepat' MotoGP 2016

Lorenzo Menyatakan 'track akan mendapatkan lebih cepat' MotoGP 2016. Jorge Lorenzo direplikasi bentuk pengujian pra-musim untuk memimpin latihan pertama untuk 2016 Qatar MotoGP pembuka musim pada Kamis malam. Setengah-a-detik yang jelas dari lapangan selama pengujian di sirkuit Losail Qatar yang sama, juara tiga memerintah mengadakan keuntungan yang sama pada satu tahap selama 45 menit FP1 outing. Namun rekan setimnya dan 2015 saingannya Valentino Rossi telah dipangkas Lorenzo memimpin untuk 0.267s pada akhir sesi.
Lorenzo Menyatakan 'track akan mendapatkan lebih cepat' MotoGP 2016

"Saya memiliki awal yang baik. Dari dijalankan pertama saya bisa memiliki waktu lap terbaik dan mungkin juga kecepatan terbaik, tapi kami masih memiliki margin untuk perbaikan baik dalam waktu lap dan kecepatan, "kata Lorenzo.

"Kami akan terus bekerja pada pengaturan dan elektronik untuk meningkatkan di beberapa daerah untuk besok. Lagu ini juga akan lebih baik dengan tingkat grip lebih besok dan waktu putaran akan lebih cepat.

"Kami juga mencoba ban depan media baru yang mungkin bisa menjadi pilihan untuk lomba, kami akan melakukan lebih banyak besok."

Membandingkan baru-untuk-2016 ban dan elektronik perubahan, Lorenzo menyatakan bahwa itu adalah software terpadu baru yang sekarang ia menemukan yang paling rumit.

"Bagian yang paling sulit bagi saya adalah elektronik. Hal ini kurang canggih. Anda perlu lebih memperhatikan dengan throttle, menjadi sedikit lebih halus dan lebih tepat daripada di masa lalu. Ini adalah perasaan yang sama dengan lima atau enam tahun yang lalu. Anda mendapatkan sedikit lebih tegang dan lelah di sepeda dan harus menyimpan energi lebih sedikit untuk lap akhir. "

Dua sesi latihan selanjutnya akan diadakan pada hari Jumat.
Pendapat Valentino Rossi Untuk Maverick Vinales Pada MotoGP 2016

Pendapat Valentino Rossi Untuk Maverick Vinales Pada MotoGP 2016

Pendapat Valentino Rossi Untuk Maverick Vinales Pada MotoGP 2016
Valentino Rossi telah berujung Maverick Vinales menjadi ancaman di MotoGP Qatar hari Minggu setelah terkesan dengan pembalap Spanyol muda selama Free Practice 1.Rossi mencatat waktu tercepat kedua pada Movistar Yamaha dengan lap di 1m 55.707s, yang membuatnya dua persepuluh belakang Yamaha rekan setimnya Jorge Lorenzo.

Juara dunia sembilan kali diikuti Suzuki prospek Vinales di sesi latihan bebas membuka dan memuji 21 tahun setelah itu, menggembar-gemborkan dirinya sebagai pemenang MotoGP di masa mendatang. "Maverick naik dengan sangat baik, ia memiliki garis yang sangat baik dan cara yang sangat baik untuk digunakan MotoGP dan saya pikir dia akan menjadi salah satu pembalap yang bisa menang di MotoGP," kata Rossi. "Dia adalah bakat besar, dia f ***** g muda - terlalu muda! Dan juga sepeda, Suzuki ditingkatkan. Jadi saya berpikir bahwa Maverick bisa tinggal bersama kami di balapan, ya. "
Pendapat Valentino Rossi Untuk Maverick Vinales Pada MotoGP 2016

Rossi juga mengharapkan kecepatan garis lurus dari pengendara Ducati untuk menimbulkan masalah yang signifikan dalam lomba malam hari Minggu, dengan panjang lurus di Sirkuit Internasional Losail menawarkan kesempatan passing sempurna untuk Desmosedici super cepat. Andrea Iannone adalah ketiga tercepat dalam praktek, naik MotoGP 2016 terbaru. "Kami memiliki beberapa data dan sepertinya masalah bagi semua orang adalah lagu ini karena GP16 memiliki 10kph lebih," kata Rossi.

"Saya tidak melihat data resmi tapi ini adalah masalah dan jika mereka mampu untuk tinggal di belakang, di lurus mereka memenangkan perlombaan. Pada saat yang sama, sepertinya Honda sedikit lebih dekat dengan kami dan Suzuki meningkatkan. "Jadi saya pikir di sini di Qatar, top speed akan menjadi isu penting untuk lomba. Bagi saya, sepeda kami masih lebih baik di sudut [dari Ducati], jadi ini lebih baik untuk ban. Kami berbicara, tapi tidak ada yang tahu sampai Minggu malam, "tambahnya.

"Selain itu, itu adalah awal yang baik seperti saya katakan, juga karena saya bisa meningkatkan waktu lap saya dari tes." Rossi sekarang merasa bahwa ban Michelin baru MotoGP bisa bekerja lebih menguntungkannya musim ini, dibandingkan dengan Bridgestones, meskipun ia mengatakan teori perlu dibuktikan dalam situasi lomba.

"Di atas kertas, saya pikir dengan Michelin dapat menjadi sedikit lebih baik bagi saya karena mereka ban yang berbeda dan juga Anda dapat tiba sedikit lebih langkah demi langkah. Bagi saya ban dan elektronik baik untuk pertunjukan, tapi kami harus menunggu, "katanya.

"Tapi ini di atas kertas dan di tes saya selesai kelima di sini dan keenam di Australia, jadi saya tidak dalam posisi pole. target saya, jika saya ingin mencoba untuk memperjuangkan posisi penting, adalah bahwa saya perlu untuk meningkatkan di babak kualifikasi, jadi kami harus bekerja dari sudut pandang ini. Saya mengatakan mungkin ya, tapi kita harus menunggu sampai Sabtu.

"Saya merasa baik dengan sepeda tapi sekarang akan sangat penting untuk membuat pekerjaan yang baik karena saya pikir hari ini trek berbeda, lebih banyak kotoran dibandingkan dengan tes, jadi kita perlu meningkatkan praktek pengaturan dengan praktek tiba siap untuk hari Minggu, "tambahnya.

"Juga akan sangat penting untuk membuat keputusan yang tepat untuk ban karena baru dan dengan Bridgestone kami memiliki lebih banyak pengalaman. Dengan Michelin, membuat pilihan yang tepat akan menjadi penting. "
Lorenzo memimpin Rossi di Free Practice 1 MotoGP Qatar 2016

Lorenzo memimpin Rossi di Free Practice 1 MotoGP Qatar 2016

Lorenzo memimpin Rossi di Free Practice 1 MotoGP Qatar 2016, Benar untuk membentuk, Jorge Lorenzo memimpin jalan sebagai sesi latihan bebas pertama 2016 MotoGP World Championship mendapat berlangsung di bawah lampu sorot di Sirkuit Internasional Losail di Qatar pada Kamis malam. The Movistar Yamaha dan tim-mate Valentino Rossi adalah dua top pada hari pertama, hanya dipisahkan oleh 0,267 detik.
Lorenzo memimpin Rossi di Free Practice 1 MotoGP Qatar 2016

Lorenzo cepat pindah ke bagian atas kali menjelang Repsol Honda Marc Marquez, menarik 0,3 detik jelas dari lapangan dengan lap di 1m 56.0s setelah sepuluh menit dengan Ducati Andrea Iannone berjalan ketiga di G16. Juara dunia bertahan maka menaikkan kecepatan lebih dari M1, memukul-mukul di 1m 55.693s untuk meletakkan penanda seperti yang ia katakan 0,6 detik antara dirinya dan Marquez.

Italia Iannone memangkas defisit Lorenzo untuk 0,043 detik dengan 15 menit dari FP1 tersisa, dengan Hector Barbera mengesankan di Avintia Ducati GP14.2 saat ia naik ke depan ketiga Marquez, yang memberanikan diri keluar dengan sayap dipasang ke RC213V nya. Rossi pada kedua pabrik Yamaha memegang kelima di depan Dani Pedrosa (Repsol Honda) dan Bradley Smith (Rakasa Yamaha Tech 3).

Dengan lima menit untuk pergi, Rossi menarik waktu cepat keluar dari kantong untuk melompat ke tempat ketiga, hanya 0,113 detik di belakang rekan setimnya, sementara Barbera ditingkatkan waktunya dengan 0,4 detik saat ia mengadakan padat keempat di kali. Pedrosa dan Pol Espargaro di Rakasa Yamaha Tech 3 diisi atas enam tempat. Pembalap Inggris Smith, dalam sorotan di Qatar setelah mengklaim ia tidak memiliki kursi di tim Tech 3 pada tahun 2017, mengalami nasib sial menjadi pembalap MotoGP pertama yang menderita tumpahan setelah meluncur turun di gilirannya 13 sambil berbaring-11 dengan dua menit untuk pergi.

Sebagai waktu semakin berkurang, Lorenzo menemukan kesepuluh lain untuk semen posisinya di atas, memukul-mukul di 1m 55.440s, sedangkan Rossi membuatnya Yamaha satu-dua saat ia ditempatkan ke kedua dengan lap di 1m 55.707s - 0,267 detik kembali. Iannone berakhir FP1 di sepertiga baik di Ducati, hanya 0.029s di belakang Rossi, dengan Barbera menyelesaikan pekerjaan hari yang sangat baik sebagai pembalap Spanyol keempat, 0.370s dari kecepatan Lorenzo.

Suzuki Maverick Vinales membuat kemajuan suara sepanjang sesi, meningkatkan semua waktu untuk akhirnya menyelesaikan kelima tercepat pada GSX-RR, satu tempat di depan Pol Espargaro. Pedrosa adalah puncak pabrik Honda di ketujuh setelah Marquez turun ke bawah perintah, dengan 0.160s antara pasangan, meskipun Marquez memiliki 8/10 untuk menemukan di Lorenzo.

Andrea Dovizioso (Ducati) dan Scott Redding (Octo Pramac Ducati) melengkapi sepuluh besar, dengan Smith berikutnya menjelang Cal Crutchlow di LCR Honda. Aleix Espargaro adalah 16 pada kedua karya Suzuki mesin belakang Danilo Petrucci (Octo Pramac Ducati), sementara Irlandia Eugene Laverty selesai 0,029 detik di belakang nya Aspar rekan setimnya Yonny Hernandez sebagai pasangan terbungkus FP1 di 18 dan 19 masing-masing. Rookie Tito Rabat adalah 20 pada Estrella Galicia 0,0 Marc VDS Honda menjelang Aprilia Stefan Bradl, yang timnya-mate, Alvaro Bautista, adalah 17 tercepat.
Pedrosa bertujuan untuk meningkatkan 'kesepuluh oleh kesepuluh'

Pedrosa bertujuan untuk meningkatkan 'kesepuluh oleh kesepuluh'

Pedrosa bertujuan untuk meningkatkan 'kesepuluh oleh kesepuluh'
Dani Pedrosa mengatakan tim Honda-nya telah memukul dinding bata dengan kemajuan RC213V ketika ia mencoba sia-sia untuk menutup kesenjangan ke atas di akhir pekan ini membuka 2016 MotoGP putaran di Qatar. Pedrosa berada di posisi ketujuh tercepat, satu tempat di depan rekan setimnya Marc Marquez, setelah lap n 1m 56.098s di FP1 di Sirkuit Internasional Losail.

Pedrosa bertujuan untuk meningkatkan 'kesepuluh oleh kesepuluh'

Pembalap Repsol memiliki lebih dari 6/10 untuk menemukan dengan pembuka Jorge Lorenzo tetapi mengatakan yang terbaik yang bisa harapkan adalah untuk mengurangi defisit 'kesepuluh oleh kesepuluh'. "Kami menguji dan menguji ban set-up yang digunakan di hari terakhir tes Qatar, maka kami mengubah ide dan mencoba yang berbeda, tapi itu belum siap sebagai hal yang lengkap dan kita perlu bekerja banyak ide ini, "kata Pedrosa.

"Kami tidak tahu apakah perubahan akan membantu tapi saya harap perasaan saya punya hari ini dan perubahan yang kita terapkan besok bekerja lebih menuju ke arah kami merasa seperti, untuk membuat sepeda lebih cepat. "Pada saat ini, kesenjangan yang kedua dan kami hanya harus melihat ke depan untuk mengurangi kesenjangan kesepuluh dengan sepuluh."

Pedrosa mengatakan perubahan besar yang dibutuhkan untuk membuat RC213V yang lebih kompetitif, tetapi mengakui kemajuan Honda telah menahan sejak musim dingin. "Semuanya [perlu mengubah]. Kita perlu mengubah dari pengiriman daya ke sasis, "katanya. "Anda harus beradaptasi dengan hal-hal dan itu butuh waktu dan pada saat ini saya perlu untuk berkumpul kembali dengan informasi dengan tim dan mencoba untuk mencari tahu apa yang akan kita ubah untuk besok.

"Jelas kami ingin meningkatkan waktu putaran dan salah satu hal yang kami menemukan musim dingin ini adalah bahwa kita terjebak pada kemajuan," tambah Pedrosa. "Sangat sulit untuk membuat kemajuan pada set-up pada hari-hari kami menguji, jadi kita perlu membuat kemajuan pada hari-hari yang kami menguji -. Yang target"
Hasil Free Practice 1 MotoGP Qatar 2016

Hasil Free Practice 1 MotoGP Qatar 2016

Hasil Free Practice 1 MotoGP Qatar 2016

Hasil Free Practice 1 MotoGP Qatar 2016





1. Jorge Lorenzo ESP Movistar Yamaha MotoGP (YZR-M1) 1m 55.440s [Lap 15/15] 335km/h (Top Speed) 
2. Valentino Rossi ITA Movistar Yamaha MotoGP (YZR-M1) 1m 55.707s +0.267s [17/17] 338km/h 
3. Andrea Iannone ITA Ducati Team (Desmosedici GP16) 1m 55.736s +0.296s [8/16] 347km/h 
4. Hector Barbera ESP Avintia Racing (Desmosedici GP14.2) 1m 55.810s +0.370s [16/16] 340km/h 
5. Maverick Viñales ESP Team Suzuki Ecstar (GSX-RR) 1m 55.847s +0.407s [16/16] 336km/h 
6. Pol Espargaro ESP Monster Yamaha Tech 3 (YZR-M1) 1m 56.051s +0.611s [18/18] 335km/h 
7. Dani Pedrosa ESP Repsol Honda Team (RC213V) 1m 56.098s +0.658s [13/16] 336km/h 
8. Marc Marquez ESP Repsol Honda Team (RC213V) 1m 56.258s +0.818s [15/15] 336km/h 
9. Andrea Dovizioso ITA Ducati Team (Desmosedici GP16) 1m 56.387s +0.947s [8/14] 344km/h 
10. Scott Redding GBR Octo Pramac Yakhnich (Desmosedici GP15) 1m 56.412s +0.972s [14/16] 334km/h 
11. Bradley Smith GBR Monster Yamaha Tech 3 (YZR-M1) 1m 56.524s +1.084s [13/17] 334km/h 
12. Cal Crutchlow GBR LCR Honda (RC213V) 1m 56.596s +1.156s [11/16] 334km/h 
13. Loris Baz FRA Avintia Racing (Desmosedici GP14.2) 1m 56.783s +1.343s [13/14] 331km/h 
14. Jack Miller AUS Estrella Galicia 0,0 Marc VDS (RC213V) 1m 56.939s +1.499s [9/16] 334km/h 
15. Danilo Petrucci ITA Octo Pramac Yakhnich (Desmosedici GP15) 1m 56.981s +1.541s [17/17] 334km/h 
16. Aleix Espargaro ESP Team Suzuki Ecstar (GSX-RR) 1m 57.096s +1.656s [16/16] 328km/h 
17. Alvaro Bautista ESP Factory Aprilia Gresini (RS-GP) 1m 57.129s +1.689s [13/16] 332km/h 
18. Yonny Hernandez COL Aspar MotoGP Team (Desmosedici GP14.2) 1m 57.192s +1.752s [14/14] 334km/h 
19. Eugene Laverty IRL Aspar MotoGP Team (Desmosedici GP14.2) 1m 57.421s +1.981s [11/14] 337km/h 
20. Tito Rabat ESP Estrella Galicia 0,0 Marc VDS (RC213V)* 1m 57.916s +2.476s [18/18] 328km/h 
21. Stefan Bradl GER Factory Aprilia Gresini (RS-GP) 1m 57.989s +2.549s [15/15] 327km/h 


Biru Nama = Tidak ada Konsesi.
7 mesin perubahan untuk musim. Mesin harus identik sepanjang musim dalam tim yang sama (pengembangan freeze). 5 hari pengujian swasta.
Hitam Nama = Konsesi.
9 perubahan mesin. Tidak ada pengembangan mesin freeze. pengujian swasta terbatas.
info MotoGP 2016